Label

Rabu, 28 November 2012

On My Way To Macau

Tujuan utama saya memang ke Hongkong tapi ketika hunting tiket promo ternyata harga tiket ke sana sudah mahal jadi kami alihkan rute pesawat dari Kuala Lumpur ke Macau dulu nanti ke Hongkongnya nyebrang aja pakai turbojet. Jadwal penerbangannya saya sesuaikan dengan jadwal tiket promo saya ke Kuala Lumpur yang cuma seharga Rp 38.000 untuk pulang pergi,exclude tax ya tapi.

Penerbangan dari Padang ke Kuala Lumpur cukup singkat, cuma satu jam sepuluh menit, lebih cepat daripada ke Jakarta. Saya bareng dengan rombongan tour yang berisik, hihi ya saya maklum, mungkin ini pertama kalinya mereka ke luar negeri walaupun ada beberapa yang udah sering mungkin, saat saya ke toilet rupanya ada orang di dalam toilet yang nggak nge-lock pintu toiltetnya, errr seorang bapak paruh baya, bapak itu dari rombongan tour tadi, untung beliau cuma lagi cuci tangan, ya ampuun...

Mendarat di Kuala Lumpur saya sudah ditunggu rekan seperjalanan yang sudah sampai duluan di Kuala Lumpur sejak malam tadi. Kami sarapan di McD Bandara KLCC, menu breakfastnya sangat asing bagi saya baik nama dan wujudnya, akhirnya saya ngasal aja pesan yang kelihatan menarik, rasanya kurang sesuai dengan lidah saya yang terbiasa dikasih makanan berbumbu tasty, sempat bingung ngga ada french fries apa yak. eh ternyata ketika sarapan saya abis, menu yang terpampang berubah semua jadi makanan yang mengenyangkan seperti burger dan sejenisnya, huaaa saya katrok, rupanya menu berubah pas jam 11.00 tau gitu saya tunggu kan.

Kami bersiap terbang ke Macau, agak bingung juga nyari gatenya, kalau bingung seperti saya nanya aja ke petugas, masih di Malaysia ini kan, bebas nanya-nanya mau pake english ataupun indonesian. Karena sudah check in jauh-jauh hari jadi kami hanya perlu stempel di boarding pass yang kami print sendiri, imigrasi malaysia di bandara yang saya temui tadi ketika baru landing dari Padang dan mau ke Macau ini efisien sekali, tidak mempersulit, bahkan petugas Air Asia juga nggak nimbang tas punggung saya yang tadi ketika di Padang ditimbang dulu ternya 6,2 kg dan bikin saya harap-harap cemas gimana pulangnya nanti, saya emang udah booking bagasi penerbangan Macau-Kuala Lumpur tapi saya lupa beli bagasi Kuala Lumpur Padang.

Penerbangan ke Macau selama 3 jam 40 menit,penerbangan terlama yang pernah saya tempuh, di Air Asia beli makan minum tetep pake RM, dan untungnya saya bawa duit RM 60 saja sisaan jalan-jalan tahun lalu, hihi.

Pesawat mendarat 15 menit lebih cepat dari waktu perkiraan, semua penumpang tepuk tangan, saya juga ikutan, ini pengalaman pertama bagi saya memberikan applause kepada pilot yang berhasil mendarat kurang dari waktu semestinya, cara yang keren untuk menghormati kehandalan si pilot. Cuaca di Macau saat itu berkabut, bahkan ketika landing sudah sangat dekat dengan runway, pemandangan baru kelihatan, padahal saya dipilihkan tempat duduk dekat jendela biar bisa lihat pemandangan. Awalnya saya bertanya-tanya asap apa ya yang menyelimuti Macau, nggak ada hutan di Macau, jadi nggak ada dong kebakaran hutan, waw banget ya kabutnya, saya pun berpikir jangan-jangan di Macau dingin banget. :/

Di antrian imigrasi saya di belakang ibu-ibu yang sedang rempong dan beliau entah ngomong apa yang kayaknya mempersilakan saya duluan, maka saya jawab xiexie :p

Petugas imigrasi Macau tidak mengucapkan sepatah katapun pada saya, cuma memberi kode agar saya melepas kacamata dengan bahasa isyarat. Dari imigrasi saya mampir ke toilet, ternyata bersiiih, kan banyak yang crita kalau toilet di Cina kadang jorok ya, untungnya di Macau ini bersih jadi nyaman kan ke toiletnya...

See ya in my Macau post :D

*Kalau mau lebih efisien, beli pesawat berangkat ke Macau, pulang dari Hongkong, tapi ya resiko hunting tiket 2x

2 komentar:

  1. tips pergi ke luar negeri apa aja

    BalasHapus
    Balasan
    1. Pertama nabung dulu kali ya ngumpulin duit buat akomodasi kesana dan keperluan di sana, trus bikin pasport dan banyak cari tahu tentang tempat-tempat yang akan kamu kunjungi, transportasinya, googling-googling aja baca pengalaman orang-orang yang udah pernah ke sana duluan buat bahan pertimbangan alokasi dana, waktu dan tenaga...
      Trus yang penting berani :D

      Hapus